Al Hikmah

Pengertian As Sunnah

Oleh : A Dani Permana

Para ulama memberikan definisi sunnah ini dari berbagai macam sudut pandangan baik secara etimologis dan termonologis, dan ditinjau dari sudut ilmu fiqh dan ilmu hadist dan sebagainya. Pengertian tersebut diantaranya:

a.        Pengertian Sunnah secara etimologis adalah perilaku atau cara berperilaku yang dilakukan, baik cara yang terpuji maupun yang tercela. Pengertian ini berdasarkan hadist rasulullah yang beliau sholallhu ‘alaihi wasallam bersabda ada sunnah yang baik dan sunah yang buruk, sabdanya:

مَنْ سَنَّ سُنَّةً حَسَنَةً فَلَهُ أَجْرُهَا وَأَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا إلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ , وَمَنْ سَنَّ سُنَّةً سَيِّئَةً فَعَلَيْهِ وِزْرُهَا وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا إلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Barang siapa melakukan suatu perbuatan sunnah yang  baik  , maka baginya pahala dari perbuatannya itu dan pahala dari perbuatan orang yang mengikuti perbuatan sunnah yang baik itu  hingga hari kiamat, Dan barang siapa yang melakukan perbuatan sunnah yang buruk maka baginya dosa atas perbuatannya itu dan dosa dari orang yang melakukan sunnah yang buruk itu hingga hari kiamat. Riwayat oleh Imam Muslim, Nasaii, Ibnu Majah, dan tirmidzi dengan periwayatan yang ringkas. Lihat Karya Syaikh Yusuf Qardhawi dalam al-Muntaqa min Kitab at-taghrib wa tarhib, I/115. Selain riwayat tersebut diatas lafazh ini dikutip juga dalam Kitab Syarah Thariqah Muhammadiyah wa syari’ah an nabawiyah pada bab “al Ithisham bikitabi wa as sunnah”. Dan pengertian dari : barangsiapa melakukan suatu sunnah yang baik dalam islam” adalah selama masa hidupnya, bukan setelah kematiannya, atau karena peran orang tua atau keturunan-keturunannya. [1]

b.       Adapun dalam pengertian syaria’t kata Sunnah mempunyai pengertian tersendiri atau lebih dari satu pengertian. Misalnya: Kata Thaharah, secara etimologis ia bermakna kebersihan, sedangkan pengertian terminologis yang diberikan oleh syari’at, ia bermakna menghilangkan hadast atau menghilangkan najis dan sejenisnya.

c.        Adapun secara istilah: Sunnah mempunyai makna khusus dan makna umum. Dan yang diinginkan di sini tentunya adalah makna umum. Adapun makna sunnah secara khusus yaitu makna menurut istilah para ulama dalam suatu bidang ilmu yang mereka tekuni:

Ø            Para ulama ahli hadits mendefinisikan Sunnah sebagai apa-apa yang disandarkan kepada Nabi baik itu perkataan, perbuatan, taqrir (persetujuan-pen.) maupun sifat lahir dan akhlak.

Ø            Para ulama ahli ushul fiqh mendefinisikan sunnah sebagai apa-apa yang datang dari Nabi selain dari Al-Qur’an, sehingga meliputi perkataan beliau, pekerjaan, taqrir, surat, isyarat, kehendak beliau melakukan sesuatu atau apa-apa yang beliau tinggalkan.

Ø            Para ulama fiqh memberikan definisi Sunnah sebagai hukum yang datang dari Nabi di bawah hukum wajib. Ia bermakna sesuatu yang dianjurkan dan didorong untuk di kerjakan. Ia adalah sesuatu yang diperintahkan syariat agar dikerjakan, namun dengan perintah yang tidak kuat dan tidak pasti.

d.       Adapun makna umum Sunnah adalah Islam itu sendiri secara sempurna yang meliputi aqidah, hukum, ibadah dan seluruh bagian syariat.

Berkata Imam Al-Barbahary: “Ketahuilah sesungguhnya Islam itu adalah sunnah dan sunnah adalah Islam dan tidaklah tegak salah satu dari keduanya kecuali dengan yang lainnya” [2] Berkata Imam Asy-Syathiby: “(Kata sunnah) digunakan sebagai kebalikan/lawan dari bid’ah maka dikatakan: “Si fulan di atas Sunnah” apabila ia beramal sesuai dengan tuntunan Nabi yang sebelumnya hal tersebut mempunyai nash dari Al-Qur’an, dan dikatakan “Si Fulan di atas bid’ah” apabila ia beramal menyelisihi hal tersebut (sunnah)”.[3]

Syaikhul Islam Ibn Taimiyyah menukil ucapan Imam Abul Hasan Muhammad bin ‘Abdul Malik Al-Karkhy beliau berkata: “Ketahuilah… bahwa Sunnah adalah jalan Rasulullah dan mengupayakan untuk menempuh jalannya dan ia (sunnah) ada 3 bagian: perkataan, perbuatan dan aqidah”.[4]

Berkata Imam Ibnu Rajab -rahimahullahu “Sunnah adalah jalan yang ditempuh, maka hal ini akan meliputi berpegang teguh terhadap apa-apa yang beliau berada di atasnya dan para khalifahnya yang mendapat petunjuk berupa keyakinan, amalan dan perkataan. Dan inilah sunnah yang sempurna, karena itulah para ulama salaf dahulu tidak menggunakan kalimat sunnah kecuali apa-apa yang meliputi seluruh hal yang tersebut di atas”. Hal ini diriwayatkan dari Hasan, Al-Auza‘iy dan Fudhail bin ‘Iyadh”.[5]

Demikianlah makna sunnah secara umum dalam istilah para ‘ulama -rahimahumullah- dan hal itu adalah jelas bagi siapa yang melihat karya-karya para ulama yang menamakan kitab mereka dengan nama As-Sunnah dimana akan terlihat bahwa mereka menginginkan makna sunnah secara umum seperti : Kitab As-Sunnah karya Ibnu Abi ‘Ashim. Kitab As-Sunnah karya Imam Ahmad, Kitab As-Sunnah karya Ibnu Nashr Al-Marwazy, Kitab As-Sunnah karya Al-Khallal, Kitab As-Sunnah karya Abu Ja’far At-Thobary, Kitab Syarh As-Sunnah karya Imam Al-Barbahary, Kitab Syarh As-Sunnah karya Al-Baghawy, dan lain-lainnya.[6]

Ada juga makna sunnah yang menjadi perhatian ulama syari’at, yaitu sunnah dengan pengertian antonim dari bid’ah. Pengertian ini yang diambil dari hadist riwayat Irbadh bin Sariah: …..Orang yang hidup setelahku nanti akan melihat banyak perbedaan pendapat (dikalangan umat islam). Dalam keadaan seperti itu, hendaklah kalian berpegang pada sunahku dan sunah Khulafa Rasyidin yang mendapatkan petunjuk. Gigitlah dengan gigi gerahammu (pegang teguh) dan jauhilah perkara baru (yang dibuat-buat), maka sesugguhnya perbuatan bid’ah (perkara baru yang dibuat-buat)  itu adalah sesat.”[7] Akan tetapi yang harus ditegaskan disini bid’ah/perkara baru itu hanya dalam ruang lingkup ibadah sebagaimana akan dijelaskan nanti.

Oleh karena itu orang yang melakukan suatu bid’ah pada saat itu pula mereka menelantarkan Sunnah dalam kuantitas yang sama. Ibnu Mas’ud berkata:

الاِقْتِصَادُ فِى السُّنَّةِ أَحْسَنُ مِنَ الاِجْتِهَادِ فِى الْبِدْعَةِ. هَذَا مَوْقُوفٌ. وَرُوِىَ عَنِ الْحَسَنِ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- مُرْسَلاً بِزِيَادَةِ أَلْفَاظٍ.

“Sederhana (mencukupkan diri) dalam sunnah lebih baik daripada berijtihad dalam bid’ah. Hadist ini mauquf, dan diriwayatkan dari al Hasan dari Nabi sholallahu ‘alaihi wasallam secara mursal dengan tambahan lafadz”[8].

Dan diriwayatkan oleh Ghudhaif bin al Harist ats Tsumali ra, ia berkata Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

فَتَمَسُّكٌ بِسُنَّةٍ خَيْرٌ مِنْ إِحْدَاثِ بِدْعَةٍ

“Bepegang teguh dengan sunnah adalah lebih baik daripa mengadakan bid’ah”[9]

Maka dari itu seharusnya sebagai umat nabi Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam selalu menghidupkan Sunnahnya. Menghidupkan Sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam tersebut dapat dilakukan dengan berbagai cara diantaranya:

a. Mengenal Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam

Ada sebuah istilah di masyarakat tak kenal maka tak sayang, hal ini memang ada benarnya. Bahwa sesungguhnya awal dari kita menghidupkan sunnah Rasulullah adalah dengan cara mengenal pribadinya, baik ketika belum menjadi seorang rasul hingga setelah menjadi seorang Rasul dan masa berdakwah selama 23 tahun. Hal ini bisa kita dapati dalam Kitab-kitab sejarah Nabi sholallahu ‘alaihi wasallam.

b. Mempelajari dan mengajarkan Al Qur`an

Mempelajari dan mengajarkan al Qur`an adalah suatu perbuatan sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam yang paling agung dan yang paling utama. Oleh karena itu, ini merupakan jalan-jalan kebaikan untuk menuju manusia yang mau mengerti akan sunnah nabi sholallahu ‘alaihi wasallam. Dalam masa dakwahnya Nabi sholallahu ‘alaihi wasallam selalu mengajarkan Al Qur`an kepada para sahabatnya. Telah banyak hadist-hadist mengenai keutamaan-keutamaan orang yang membaca, mempelajari serta mengajarkan Al Qur`an. Salah satu diantaranya adalah hadist sebagai berikut:

عَنْ أَبِي أُمَامَة قَالَ :  سَمِعْت  رَسُول  اللَّه  صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُول { اِقْرَءُوا الْقُرْآن  فَإِنَّهُ  شَافِع لِأَهْلِهِ يَوْم  الْقِيَامَة …} رَوَاهُ مُسْلِم

“Dari Abu Umamah, ia berkata Aku mendengar Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam berkata “Bacalah Al Qur`an, karena sesungguhnya ia dapat memberikan syafaat pada hari kiamat…” (HR Muslim).

Dan riwayat yang lainnya “Dari ‘Ustman bin Affan ra, Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sebaik-baik manusia diantara kamu adalah orang yang mempelajari Al Qur`an dan mengajarkannya. (HR Bukhari)

c. Mempelajari Sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam dan mengajarkannya

Setelah kita mempelajari Al Qur`an kemudian barulah kita berusaha untuk mengenal sunnah-sunnahnyan yang lain yang tertera dalam kitab-kitab hadist. Satu hal yang sangat jelas bagi kaum muslimin adalah harus mendahulukan mempelajari al Qur`an sebelum mempelajari hadist. Para ahli hadist berpendapat bahwa tidak seyogyanya seseorang mempelajari hadist, kecuali setelah belajar membaca Al Qur`an dan menghafalnya, baik sebagian maupun secara keseluruhan. Hafs ibn Ghiyats berkata: Aku datang kepada Al A’masy, lalu berkata: Riwayatkanlah kepadaku hadist. Beliau berkata: Apakah kamu telah menghafal al Qur`an?” aku menjawab: “Belum” Beliau berkata:   “Pergilah, hafalkan al Qur`an terlebih dahulu” baru datang kesini dan aku akan meriwayatkan hadist kepadamu.” Hafsh berkata: Lalu aku pergi dan menghafal al Qur`an, kemudian aku datang lagi kepada beliau. Lalu beliau memintaku membaca Al Qur`an, aku pun membacanya, lalu beliau meriwatkan hadist kepadaku.”[10]

Diriwayatkan dari Umar ra, ia berkata:

“Pelajarilah fara`idh dan As Sunnah, sebagaimana kalaian mempelajari Al Qur`an”[11]

Amirul mu`minin, Ali bin Abi Thalib berkata:

“Kunjung-mengujungilah kamu sekalian dan saling belajar hadist, sebab bila kalian tidak melakukannya, maka ia akan lenyap”.[12]

Pernah Abdurrahman ibn Abi Laila berkata: Cara menghidupkan hadist adalah dengan mempelajarinya secara berulang-ulang. Lalu Abdullah ibn Syaddad berkata, semoga Allah SWT, berkenan memberikan rahmat-Nya kepadamu. Banyak sekali hadist yang aku hidup-hidupkan dalam hafalanku, tetapi telah hilang.”[13]

Dari Ibnu Mas’ud Radhiallahu ‘anhu berkata: Saya telah mendengar  Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah akan mencerahkan wajah orang-orang yang telah mendengar haditsku dan memahami  haditsku, menyampaikannya sebagaimana  apa yang mereka dengarkan. Karena boleh jadi orang yang disampaikan lebih mengerti daripada pendengarnya sendiri.”

Banyak ulama yang berkata bahwa mempelajari hadits adalah seafdhal-afdhal menuntut ilmu bahkan lebih afdhal dari ibadah-ibadah sunnah. Waqi’ Ibnu Jarrah, salah seorang guru dari Imam Syafi’i yang juga ahli ibadah dan ahli wara’, berkata: “Seandainya menuntut ilmu hadits tidak lebih afdhal dari sholat sunnat maka saya lebih baik berzikir, bertasbih dan melakukan ibadah sunnah.”

d. Mencintai Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam dan Memegang teguh Sunnahnya.

Setelah berusaha untuk mengenal Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam, mempelajari  Al Qur`an dan As-sunnah maka diharapkan akan datang rasa mencintai kepada beliau.

Allah Ta’ala berfirman:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. 3: 31)

Didalam ayat ini Allah menegaskan jika benar-benar mencintai Allah maka ikutilah risalah Nabi Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam, tanpa harus ditambah-tambah risalah itu karena syari’at yang Allah telah turunkan kepada hambanya yang mulia itu telahlah sempurna.

Maka cinta kepada Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam adalah suatu kewajiban sebagaimana  wajib untuk mengimani beliau, dan orang yang mengingkari keimanan terhadap Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam dikatakanlah kafir.

Dalil yang menunjukkan wajibnya mencintai Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam cukup banyak, di antaranya :

Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

لاَ يُئْمِنُ أَحَدُ كُمْ حَتّي أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَا لِدِهِ وَوَلَدِهِ وَ النَّاسِ أَجْمَعِيْنَ (متفق عليه)

“Tidak sempurna iman  kalian sampai aku lebih kalian cintai dari saudara-saudara kalian  dan anak-anak kalian, dan  seluruh manusia.” HR Bukhari dan Muslim

Dalam hadits lain disebutkan bahwa Umar ra pernah berkata: “Ya Rasulullah sesungguhnya engkau adalah manusia yang paling aku cintai dari sekalian makhluk kecuali diriku sendiri. Jawab Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam : Tidak (ya Umar). Demi (Allah) yang jiwaku ada di tangan-Nya (Kamu belum mencintai aku) sampai kecintaanmu kepadaku lebih dari dirimu sendiri. Maka berkata Umar kepada Rasulullah: Maka sekarang aku mencintaimu lebih daripada diriku sendiri. Berkata Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam: Sekarang (kamu dikatakan beriman dengan iman yang sempurna ketika kamu lebih mencintai aku daripada dirimu sendiri) “

Bahkan ada  sebuah ayat yang memperingatkan kepada kita dengan peringatan yang sangat keras bagi orang yang mendahulukan kecintaan kepada makhluk hidup yang lain di atas kecintaan kepada Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam, firman Allah dalam QS (9) : 24: Katakanlah: “Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggalmu yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di dalamnya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusannya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”

Setelah kita berusaha untuk mencintai maka berusahalah untuk memegang teguh sunnahnya, sesuatu yang tidak mungkin bila kita mencintai rasulnya akan tetapi sunnah-sunahnya ditelantarkan. Dalam hadist sahih dijelaskan sebagai berikut:

أُوصِيكُمْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَالسَّمْعِ وَالطَّاعَةِ وَإِنْ عَبْدًا حَبَشِيًّا فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِى فَسَيَرَى اخْتِلاَفًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِى وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُورِ فَإ ِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“Aku wasiatkan kepada kamu hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah dan dengarlah serta ta’atlah sekalipun kepada budak Habsyi, karena sesungguhnya orang hidup diantaramu sesudahku dikemudian hari maka akan melihat perselisihan yang banyak. Maka dari itu hendaklah kamu sekalian berpegang dengan sunnahku dan sunnah khalifah yang mendapat petunjuk dan lurus, hendaklah kamu berpegang dengannya dan gigitlah dengan gigi gerahammu (berpegang teguh) dan jauhilah oleh kamu sekalian akan perkara yang diada-adakan, maka sesungguhnya setiap yang diada-adakan adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat.[14]

e. Menjadikan Nabi Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam teladan serta melaksanakan seluruh perintahnya dan meninggalkan larangannya

Artinya kita harus menjadikan Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam sebagai teladan dalam segala hal, dengan kata lain tidak ada manusia yang lebih mulia di hati kita kecuali Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam.

Diriwayatkan bahwa sesorang bertanya kepada Abdullah bin Umar: Mengapa kita tidak menemukan shalat safar dalam Al Qur`an?” beliau menjawab, “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla mengutus Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam kepada kita, dan kita tidak mengetahui sesuatupun, kita hanya melakukan sebagaimana melihat Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam melakukan.”[15]

Dan dalam riwayat lain disebutkan beliau berkata: “Dan ketika kita dalam keadaan tersesat, lalu Allah memberikan petunjuk kepada kita dengan mengutus beliau (Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam). Karena itu kepada beliaulah kita berteladan.”[16]

Para sahabat Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam meneladani beliau karena memang Rasulullah yang patut diteladani, dan mereka mengamalkan ayat al quran dalam surat Al Ahzab ayat 21:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”

Allah SWT berfirman:

وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah; dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukumannya.” (QS. Al Hasyr : 7)

Maka apa-apa yang telah rasul perintah dan larang kerjakanlah semampu kita, karena sesungguhnya Allah Maha Mengetahui batas-batas kelebihan dan kkekurangan setiap hambanya.  Dan Allah pun berfirman:

فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ وَاسْمَعُوا وَأَطِيعُوا

“Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu dan dengarlah serta ta`atlah…” (Surat At Taghabun/64: 16)

f.    Menghormati dan Mengagungkan Sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam

Para sahabat Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam serta tabi’in telah nyata keberpegangan mereka terhadap sunnah dan mendahulukannya atas segala sesuatu setelah Al Qur`an. Mereka tidak akan menerima pendapat seseorang meski diketahui siapapun pencetusnya.

Diriwayatkan dari Al A’Masy dari Dhihar ibn Murah, ia berkata, “Mereka enggan meriwayatkan sesuatu dari Rasul sholallahu ‘alaihi wasallam pada saat mereka tidak dalam keadaan memiliki wudhu.”[17]Imam Malik ra, bila hendak mentakhrij hadist, ia berwudhu terlebih dahulu seperti layaknya  hendak shalat, lalu mengenakan pakaian yang baik, bersurban dan menyisir rambut. Ditanyakan kepada beliau mengenai hal tersebut, beliau menjawab Aku hendak menghormati hadist Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam. [18]

Meskipun kita ketahui masalah berwudhu ini diperintah hanya jika ingin melaksanakan shalat, maka diantara para ulama mengapa mereka melakukan demikian, karena mereka ingin menghormati ucapan/sabda Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam. Sebagaimana kita ketahui ada sebagain ulama yang menyatakan harus berwudhu ketika ingin membaca Al Qur`an.

g.  Menghidupkan Sunnahnya ketika sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam telah mati/hilang

Menghidupkan sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam pahalanya sangat besar terutama ketika sunnah tersebut sudah tidak dikenal oleh masyarakat dan sudah terasa asing dimata masyarakat islam itu sendiri.

Dalam Kitab Shahih muslim dijelaskan sebagai berikut:

عَنْ أَبِى حَازِمٍ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-  بَدَأَ الإِسْلاَمُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

“Dari Abu Hazim, dari Abu Hurairah ra, ia berkata, rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Islam dimulai dalam keadaan asing dan akan kembali sebagaimana dia mulai (menjadi asing), karena itu berbahagialah orang-orang asing.[19]

Dimana orang yang menegakkan sunnah sudah dianggap asing bagi sesama muslim, itulah yang dikatakan Islam asing bagi orang islam sendiri. Orang yang menghidupkan sunnah dimana sunnah itu telah mati maka mereka merupakan pelopor (orang yang paling pertama mengamalkan) dan kapan diikuti maka ia akan mendapat pahala dari orang-orang yang mengikutinya. Inilah makna hadits  Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam:

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ لِبِلاَلِ بْنِ الْحَارِثِ « اعْلَمْ ». قَالَ مَا أَعْلَمُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « اعْلَمْ يَا بِلاَلُ ». قَالَ مَا أَعْلَمُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « أَنَّهُ مَنْ أَحْيَا سُنَّةً مِنْ سُنَّتِى قَدْ أُمِيتَتْ بَعْدِى فَإِنَّ لَهُ مِنَ الأَجْرِ مِثْلَ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا»

Bahwasannya Nabi sholallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada Bilal bin Harits (Ketahuilah) Bilal berkata: apa yang harus aku ketahui ya Rasulullah, Bersabda Nabi (Ketahuilah Ya Bilal), Bilal Berkata apa yang harus aku ketahui Ya Rasulullah, Rasulullah bersabda: {Sesungguhnya siapa yang menghidupkan Sunnah dari Sunnahku yang sungguh telah dimatikan dimasa sesudahku, maka sesungguhnya ia mendapat pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya dengan tidak dikurangi sedikitpun dari pahala mereka.”(HR Attirmidzy dari Katsir bin Abdullah pada Kitab Ilmu dan IBnu Majah dalam Mukadimahnya)

Rasullullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dibelakang kalian wahai sahabatku, ada yang dinamakan hari-hari yang membutuhkan kesabaran, orang-orang yang tamassuk pada hari itu terhadap apa-apa yang kalian pegangi saat ini akan mendapat pahala 50″. Sahabat bertanya: “Perbandingannya itu dengan kami (para sahabat) atau dengan mereka (masyarakat saat itu)?” Kata  Rasulullah: “(pahala 50 kali) Dibandingkan dari kalian (para sahabatku)” (HR. Imam Ahmad, Imam Abu Dawud & Imam Ibnu Majah dengan sanad yang shahih).

Hari yang membutuhkan kesabaran adalah hari ketika banyak orang yang meninggalkan sunnah bahkan banyak yang mencemooh orang yang mau menjalankan sunnah, ditertawai, diejek bahkan mungkin diintimidasi, dipenjara dan lainnya. Hadits yang shahih diatas sudah cukup sebagai alasan bagi kita untuk menghidupkan sunnah sehingga tidak lagi kita membutuhkan hadits-hadits yang lemah.

h. Adanya kemarahan pada diri kita terhadap orang yang menyelisihi Sunnah   atau berpaling darinya

Diriwayatkan oleh Sa’id bin jubair dari Abdullah bin Mughaffal Radhiallahu ‘anhuma, bahwa ia duduk berdampingan dengan seorang keponakannya. Lalu anak itu bermain ketapel. Kemudian Ia melarangnya dan berkata: Sesungguhnya Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam melarangnya dan bersabda: “Permainan itu tidak memburu binatang buruan, tidak bisa mengalahkan musuh. Tetapi bisa memecahkan gigi dan membengkakan mata.” Periwayat berkata: Keponakannya itu bermain ketapel lagi. Lalu Ia berkata lagi: “Aku telah mengatakan kepadamu bahwa Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam melarangnya, tetapi kamu tetap bermain ketapel. Jika demikian mulai saat ini aku tidak akan mengajakmu berbicara lagi.”[20] Inilah salah satu contoh kebencian para sahabat kepada orang-orang yang menyelisihi sunnah atau memandang remeh sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam.

g. Memerangi dan menolong Sunnah Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam sesuai dengan kemampuannya.

Memperjuangkan sunnah rasulullah adalah suatu kewajiban begai setaip insan yang beriman, diriwayatkan Dari Abdullah bin Mas’ud ra, ia berkata: Bahwasannya Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada nabi yang Allah telah utus dia pada umatnya, dimasa sebelum aku, melainkan ada baginya beberapa orang penolong dan beberapa sahabat yang memegang dengan sunnahnya dan mengikut pada perintanya. Kemudian sesungguhnya di belakang masa dari mereka datang beberapa orang pengganti yang mengatakan apa yang tidak mereka kerjakan dan mereka mengerjakan apa-apa yang tidak diperintahkan kepada mereka. Maka barangsiapa yang memerangi mereka dengan tangannya dialah orang yang beriman, dan barang siapa yang menentang mereka dengan lidahnya dia adalah orang yang beriman dan barangsiapa yang menentang mereka dengan hatinya dia adalah orang yang beriman, dan tidaklah ada yang selain demikian itu daripada iman sebesar biji sholallahu ‘alaihi wasallami. (HR Muslim).

Seorang muslim mesti siap untuk mengorbankan apa yang dimiliki untuk agamanya karena sesungguhnya kita tidak mempunyai apapun.

h. Mengikuti jejak para Sahabat Rasulullah, tabi’in dan generasi setelahnya.

Tidak di pungkiri lagi,  bahwa mengikuti jejak para sahabat ini juga termasuk cara untuk menghidupkan sunnah Rasululllah sholallahu ‘alaihi wasallam, karena sebaik-baik generasi ialah generasi dimasa Rasulullah dan setelahnya seperti sabdanya : “Sebaik-baiknya generasi adalah generasiku (para sahabat), kemudian yang setelah mereka (tabi’in), kemudian yang setelahnya lagi (tabi’ut tabi’in)” (HR Bukhari). Generasi tersebut adalah generasi yang paling baik untuk kita jadikan teladan, terutama para sahabat Rasulullah mereka adalah orang yang paling memahami bahasa dan maksud Al Qur’anul karim. Mereka adalah generasi yang paling mengetahui muhkamul Qur’an (ayat-ayat yang jelas makna dan hukumnya) dan mutasyabihat (samar maknanya). Mereka mendapat ilmu langsung dari Nabi, serta melihat langsung, perilaku, akhlak, keteladanan beliau. Bahkan Imam Ahmad bin Hanbal Rahimahullah meriwayatkan atsar Sahabat Ibnu Mas’ud Radhiallaahu anhu beliau berkata: “Barangsiapa hendak berteladan, maka teladanilah Shahabat Rasulullah sholallahu ‘alaihi wasallam. Karena sesungguhnya mereka adalah umat yang paling baik hatinya, paling dalam ilmunya, paling sedikit mengada-ada, paling lurus petunjuknya dan paling baik keadaanya. Merekalah orang-orang yang telah di pilih Allah untuk menjadi sahabat NabiNya dan untuk menegakkan Dien-Nya. Kenalilah keutamaan mereka dan ikutilah jejak mereka, karena mereka dalam petunjuk yang lurus.

Dan mereka para sahabat Radiallahu ‘anhum adalah orang-orang yang ridha kepada Allah dan Allah pun ridha kepada mereka, seperti firman-Nya:

وَالسَّابِقُونَ الأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَّضِيَ اللّهُ عَنْهُمْ وَرَضُواْ عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) diantara orang-orang muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.” (At-Taubah: 100)


[1] Dan juga bisa dilihat pada kitab “Mauqif Ahlis Sunnah Min Ahlil Bid’ah Wal Ahwa`i 1/29-33 dan Manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama‘ah Wa Manhajul Asya‘irah Fi Tauhidillah I/19.

[2] Syarh As Sunnah hal 65. No. 1

[3] Al Muwafaqat 4/4

[4] Majmu‘ Fatawa 4/180

[5] Jami’ Al-‘Ulum Wal Hikam hal. 249

[6] Lih: Mauqif Ahlis Sunnah 1/29-35, Haqiqatul Bid’ah 1/63-66 dan Manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama‘ah Wa Manhajul Asya‘irah 1/19-23.

[7] Riwayat Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Madjah, Ibu Hibban dalam Kitab Sahihnya dan Ahmad. Tirmidzi berkata hadist ini hasan sahih. Lih: al-Muntaqa min Kitab at Targhib wa tahrib 1/110, hadist 24, Syarh Hadist arba’in hadist 28

[8] Lih : Kitab Sunan Baihaqi pada Kitab Shalat, Kitab Sunan Ad Darimy pada muqadimahnya, Ibnu Nashr 30, Al Laikal 1/88 no.114 dan al-Ibanah I/320 no.161.

[9] Lih: Musnad Ahmad bin Hanbal pada musnad “غُضَيْفِ بْنِ الْحَارِثِ

[10] Lih: Kitab Al Muhaddits al Fashil, I/19 cet Damaskus,

[11] Lih: Kitab Jami’ Bayan al Ilm, wa Fadhlih, II/34

[12] Lih: Kitab Syaraf Ashhab al Hadist hal 99 dan Ma’rifat Ulum al Hadist hal 60.

[13] Lih: Kitab Al ‘ilm karya Zuhair ibn Harb, hal 190, di takhrij juga dalam kitab ushul hadist karya DR. Muhammad “Ajaj AlKhatib hal 103.

[14] Lih: Kitab Sunan Abu Dawud pada Kitab As Sunnah, Sunan Ibnu Majah pada Mukadimahnya, Sunan Ad Darimy pada Kitab Mukadimah.

[15] Lih: Musnad Imam Ahmad juz VIII, hal 86, hadist no. 5683.

[16] Lih: Musnad Imam Ahmad juz VII, hal 77, hadist no. 5698

[17] Lih: Kitab Jami’  bayan al ilm wa Fadhlih II/198, riwayat-riwayat seperti ini banyak. Bisa dilihat dalah kitab Ushul Al Hadist karya Muhammad ‘Ajaj al Khatib hal 101.

[18] Lih: Kitab Al Muhaddist al Fashil ha 146

[19] HR Muslim pada Kitab Iman.

[20] Lih: kitab Sunan Ibnu Majah Juz I hal 6

About these ads

July 26, 2008 - Posted by | Artikel

2 Comments »

  1. [...] membahas masalah As Sunnah tersebut maka kini sampailah pada pembahasan mengenai bid’ah. Hal yang ditekankan pada [...]

    Pingback by Pengertian Bid’ah « adanipermana’s blog | July 26, 2008

  2. [...] membahas masalah As Sunnah tersebut maka kini sampailah pada pembahasan mengenai bid’ah. Hal yang ditekankan pada [...]

    Pingback by adanipermana’s Blog » Blog Archive » Pengertian Bid’ah | July 28, 2008


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: